Laba Grup Properti China Country Garden Potensial Anjlok 70 Persen

country garden, china, properti china
WartaBerita.Net — Ilustrasi: Country Garden, grup pengembang properti China. (Foto: Reuters)

WartaBerita.Net | SHANGHAI — Grup properti terbesar di China, Country Garden, memperingatkan penurunan laba sebesar 70%.  Hal ini sekaligus menyoroti “bahaya moral yang sangat besar” untuk menjadi perhatian Beijing terkait kondisi pengembang properti asala China yang kekurangan uang

Pengembang properti asal China, Country Garden, memperkirakan bahwa laba semester pertama turun sebanyak 70 persen pada paruh pertama tahun 2022 ini. Alasannya, Country Garden masih berkutat dalam krisis sektor properti China, dimana banyak perusahaan yang dililit utang besar.

Sebagaimana dikutip dari Irish Times, Perusahaan real estat terbesar di negara China berdasarkan penjualan itu dalam rilis pengajuan hari Kamis (18/8/2022) mengatakan, laba inti perusahaan sekitar 4,5 miliar Renminbi (651 juta Euro) dalam enam bulan pertama tahun 2022. Pencapaian itu turun dari 15,2 miliar Renminbi tahun sebelumnya.

Country Garden, yang kehilangan peringkat peringkat investasi terakhirnya setelah Fitch menurunkannya ke status sampah pada hari Selasa (16/8/2022) lalu, menjelaskan bahwa anjloknya laba akibat penurunan pasar, dampak pandemi virus corona dan kerugian valuta asing untuk penurunan pendapatan.

Namun, tidak seperti semakin banyak rekan-rekannya yang memiliki leverage tinggi, Country Garden tidak gagal membayar utangnya

WartaBerita.net — Gedung “Landmark” hasil karya Country Garden, East China Center Building yang berlokasi di Zhenjiang, Provinsi Jiangsu, China. (Foto: AFP)
Krisis Sektor Properti China 

Sebagai informasi, Sektor properti China telah diguncang oleh krisis likuiditas setelah runtuhnya Evergrande tahun 2021 lalu, yang mengakibatkan Evergrande menjadi pihak pengembang paling berhutang di dunia.

Country Garden Mempertahankan Akses Pasar

Country Garden telah berhasil mempertahankan akses ke pasar obligasi lepas pantai untuk pembiayaan kembali, membantu kelompok tersebut mempertahankan stabilitas pada saat puluhan ribu pembeli rumah Cina menolak untuk membayar hipotek pada apartemen yang belum selesai.

Namun, karena Beijing telah berusaha untuk menghidupkan kembali sektor ini dengan pinjaman pembiayaan kembali, ada tanda-tanda bahwa kepercayaan di Country Garden sedang surut.

Saham perusahaan yang terdaftar di Hong Kong merosot sebanyak 15 persen selama satu sesi perdagangan di bulan Juli, menghapus sekitar 1,7 miliar Dollar AS, atau sekitar 1,67 miliar Euro, dari nilai pasarnya, setelah mengumumkan peningkatan modal dengan diskon besar-besaran.

WartaBerita.Net — Ilustrasi: Fitch Ratings. (net)
Analisa Negatif

Alicia García Herrero, kepala ekonom untuk Asia-Pasifik di bank investasi Prancis Natixis, mengatakan Country Garden menderita sentimen investor yang memburuk terhadap sektor ini.

Ada kekhawatiran penurunan harga karena permintaan berkurang dan apartemen baru tetap belum selesai, dengan pengembang yang kekurangan uang kehabisan uang.

“Sekarang bahkan Country Garden pada dasarnya tidak dapat melanjutkan pra-penjualan untuk proyek-proyek baru karena penularannya sangat ekstrem,” jelas Alicia García Herrero, Minggu (21/8/2022) .

Menurutnya, Perencana ekonomi China selama berbulan-bulan telah bergerak untuk melonggarkan upaya untuk mengurangi sektor ini dan mendorong orang untuk membeli rumah baru. Bank sentral China telah melonggarkan aturan pinjaman dan memangkas suku bunga dalam upaya untuk memerangi penurunan.

Padahal, performa saham perusahaan properti China, termasuk Country Garden, naik tajam awal pekan ini di tengah laporan bahwa Beijing dapat memerintahkan kelompok yang dikelola negara untuk menjamin beberapa obligasi pengembang yang diterbitkan di pasar darat negara itu.

Sementara García Herrero mengharapkan pelonggaran kebijakan seperti itu akan terus berlanjut, investor juga mengamati tanda-tanda yang lebih jelas dari dukungan langsung negara untuk pengembang properti sektor swasta yang menghadapi krisis likuiditas.

“Strategi pemerintah bukan untuk memperpanjang dana talangan kepada yang berkinerja terburuk. Akankah mereka melampaui ini untuk nama baik? Menurut saya, itu akan sangat berisiko karena merupakan bahaya moral yang sangat besar, yang kemudian akan masuk ke sektor lain,” pungkasnya.  [WB]