China Ingatkan ASEAN Tidak Jadi Pion Dalam Persaingan Kekuatan Besar

China, ASEAN
WartaBerita.Net — Menteri Luar Negeri China Wang Yi berbicara di Sekretariat ASEAN di Jakarta, 11 Juli 2022. (Foto: Sekretariat ASEAN)

WartaBerita.Net | JAKARTA — China memberi tahu negara-negara Asia Tenggara yang tergabung dalam ASEAN untuk tidak menjadi pion dalam persaingan kekuatan besar.

Menteri luar negeri China Wang Yi tampaknya memposisikan Beijing sebagai pihak yang berpihak pada ASEAN. Tentu saja hal itu menjadi sebuah sikap yang memancing pertanyaan dari para kritikus.

Pada Senin (11/7/2022), China mendesak negara-negara ASEAN agar tidak menjadi pion dalam persaingan antara kekuatan besar, sehari setelah Menlu AS mengunjungi Bangkok. Kunjungan itu sebagai bagian dari diplomasi intens pemerintahan Biden untuk melawan keterlibatan Beijing di Asia Tenggara.

Dalam pidatonya di sekretariat ASEAN di Jakarta, Wang Yi tampaknya memposisikan Beijing sebagai pihak yang berpihak pada Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. Hal ini adalah sebuah sikap yang dipertanyakan oleh para kritikus.

Pasalnya, China terbilang aktif melancarkan serangan ataupun klaim ke perairan negara-negara Asia Tenggara di Laut China Selatan yang disengketakan.

“Kita harus melindungi wilayah ini dari perhitungan geopolitik dan jebakan hukum rimba, dari digunakan sebagai bidak catur dalam persaingan kekuatan besar, dan dari paksaan oleh hegemoni dan intimidasi,” kata Wang dalam pidatonya di Sekretariat ASEAN.

“Masa depan wilayah kita harus ada di tangan kita sendiri,” lanjuntnya.

China Tolak ASEAN Terkotak-kotak

Wang meminta kawasan itu untuk menolak upaya untuk membaginya menjadi “kelompok konfrontatif dan eksklusif,” referensi nyata untuk inisiatif keamanan yang dipimpin AS seperti Quad dan AUKUS.

Dialog Keamanan Segiempat, atau Quad, terdiri dari Amerika Serikat, Jepang, Australia, dan India. AUKUS adalah pakta keamanan di mana Amerika Serikat dan Inggris akan membantu Canberra membangun kapal selam bertenaga nuklir.

“Kita harus menjunjung tinggi kerja sama regional sejati yang menyatukan negara-negara di kawasan dan tetap terbuka untuk negara-negara di luar, dan menolak jenis kerja sama regional palsu yang menjauhkan negara tertentu dan menargetkan pihak tertentu,” kata Wang.

Namun, kritikus mengatakan, dugaan serangan oleh kapal-kapal China di zona ekonomi eksklusif Indonesia, Filipina dan Malaysia di Laut China Selatan telah mengancam stabilitas di Asia Tenggara.

China tidak pernah menerima putusan tahun 2016 oleh Pengadilan Arbitrase Permanen di Den Haag yang menyatakan bahwa “klaim historis” Beijing yang luas di Laut China Selatan tidak memiliki dasar hukum.

Dan bagi pemerintahan Biden, Asia Tenggara adalah prioritas utama, yang telah ditekankan berulang kali. Ia melihat area itu sebagai hal yang penting, dan para analis mengatakan Washington mencetak kemenangan dalam upayanya untuk melawan pengaruh Beijing dengan mengajak sebagian besar anggota blok ASEAN untuk bergabung dengan Kesepakatan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik untuk Kemakmuran yang baru pada bulan Mei.

China Aktif Promosikan BRI

Sekarang, Wang sedang melakukan tur ke kawasan itu untuk mempromosikan Inisiatif Pembangunan Global China, dan program Belt and Road Inittiative (BRI) China.

Pada hari Senin ia menggambarkan yang pertama sebagai solusi untuk “defisit perdamaian global dan dilema keamanan.”

BRI diperkirakan memiliki prakarsa infrastruktur senilai $1 triliun lebih untuk membangun jaringan kereta api, pelabuhan dan jembatan di 70 negara, yang menurut para kritikus telah membawa banyak negara ke dalam perangkap utang, tuduhan yang dibantah keras oleh Beijing.

Kunjungan Wang ke Jakarta mengikuti KTT G7 di Jerman akhir bulan lalu, di mana para pemimpin mengumumkan bahwa pemerintah mereka bersama-sama akan mengumpulkan dana $600 miliar selama lima tahun untuk membiayai infrastruktur di negara-negara berkembang untuk melawan BRI.

Kunjungan Blinken

Sebelumnya, Pada Sabtu (9/7/2022), Blinken mengatakan bahwa Washington tidak meminta orang lain untuk memilih antara Amerika Serikat dan China. “Tetapi memberi mereka pilihan, ketika menyangkut hal-hal seperti investasi dalam infrastruktur dan sistem pembangunan,” jelasnya.

“Apa yang ingin kami pastikan adalah bahwa kami terlibat dalam perlombaan menuju puncak, bahwa kami melakukan hal-hal dengan standar tertinggi, bukan perlombaan ke bawah di mana kami melakukan hal-hal dengan standar terendah.”

Saat berada di Thailand, Blinken dan mitranya dari Thailand, Don Pramudwinai, menandatangani Komunike AS-Thailand tentang Aliansi dan Kemitraan Strategis pada hari Minggu.

“Negara kita memiliki tujuan yang sama – Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, saling berhubungan, sejahtera, tangguh, dan aman. Dalam beberapa tahun terakhir, kami bekerja sama lebih erat menuju visi itu,” kata Blinken.

Menurut Agus Haryanto, seorang analis di Universitas Jenderal Soedirman di Purwokerto, China prihatin dengan keterlibatan kembali AS dengan Asia Tenggara setelah dianggap kurang tertarik di kawasan itu selama tahun-tahun pemerintahan Trump (2017-2021).

“Amerika Serikat di bawah Presiden Biden kembali memperhatikan Asia Tenggara, termasuk fokus pada isu demokrasi di Myanmar dan memperkuat kerja sama dengan Thailand,” kata Agus kepada BeritaBenar.

China ‘Dukung Rusia di PBB’

Pada hari Minggu, Blinken mendesak anggota ASEAN dan China untuk mendorong junta Myanmar untuk mengakhiri kekerasan terhadap rakyatnya dan kembali ke demokrasi.

Lebih dari 2.065 warga sipil telah tewas di Myanmar sejak militer menggulingkan pemerintah demokratis pada Februari 2021, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik Thailand.

Blinken juga menuduh China mendukung Rusia dalam invasinya ke Ukraina, meskipun Beijing mengaku netral. [WB]