Soal Kontainer Senjata Disegel Bea Cukai Lampung, Panglima TNI Jelaskan Duduk Perkaranya

WartaBerita.Net — Ilustrasi: Penyegelan kontainer senjata oleh Bea Cukai Lampung (Foto: Okezone)

WartaBerita.Net | JAKARTA — Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa menjelaskan duduk perkara satu kontainer senjata perang United States Army disegel oleh Kantor Bea Cukai Pelabuhan Panjang, Lampung, Sabtu (23/7/2022).

Andika mengatakan, senjata US Army itu didatangkan ke Indonesia untuk digunakan saat latihan bersama antara TNI dan US Army. Ia memastikan, penyegalan tersebut terjadi karena ada kekeliruan dalam teknis pengiriman senjata pada saat sudah memasuki Indonesia.

Penjelasan Panglima TNI Soal Kontainer Senjata Disegel Bea Cukai Lampung

“Jadi yang kemarin di Pelabuhan Panjang, Bandar Lampung itu adalah missed (kekeliruan), tetapi itu bukan sesuatu yang kemudian menjadi ilegal, itu yang kita klarifikasi,” kata Andika di Mabes TNI, Jakarta, Minggu (24/7/2022).

Andika Perkasa mengatakan, kedatangan senjata tempur US Army di Lampung sudah melalui proses dan mekanisme sesuai dengan standar izin keamanan yang berlaku.

Dengan demikian, Andika memastikan bahwa persoalan senjata yang disegel itu sudah selesai. “Jadi sudah clear,” imbuhnya soal kontainer senjata disegel bea cukai Lampung itu.

Dikutip dari Antara, Korem 043/Garuda Hitam (Gatam) Lampung membeberkan adanya penemuan satu kontainer berisikan senjata di Pelabuhan Panjang. Senjata itu akan digunakan US Army saat kegiatan latihan bersama Garuda Shield di Pusat Pelatihan Tempur (Puslatpur).

“Senjata-senjata itu akan digunakan untuk latihan dalam kegiatan Garuda Shield sehingga dilakukan pendataan dan pencocokan sebelum dibawa ke Puslatpur,” kata Kepala Penerangan Korem 043/Gatam Mayor Cpm Eva Y Kamal, saat dihubungi di Bandarlampung, Minggu.

Ia mengatakan bahwa kedatangan senjata-senjata di dalam Tricon Container US Army tersebut telah diketahui oleh pihak terkait. [WB]

(sumber: kompas.com)